A Miracle from Allah SWT to Me

Tanggal 1 April biasanya dikenal dengan nama April’s Fool Day. Tapi buat gue, 1 April 2012 adalah hari dimana gue bener-bener ngerasa kalo gue sedang ditegur ma Allah SWT. Gue sadar, gue banyak dosa. Terutama ma kedua orang tua. Belom bisa membuat mereka lega dengan gue nyelesaiin tesis dan wisuda.

Maaf ya Bapak, Maaf ya Ibu’. Arin yakin, di tahun 2012 ini juga, Arin pasti wisuda. 

Kembali ke tanggal 1 April 2012 lagi. Kenapa gue ngerasa kalo gue sedang ditegur ma Allah yaitu DOMPET GUE (sempat) HILANG. Bagaimana ceritanya?

Gue bikin nih tulisan biar kalo ada yang tanya gak usah gue certain ato sms in panjang lebar. Tinggal gue suruh aja: “Baca dong blog gue!” Hehe

Kemaren ituh pagi gue ma si Bebeb ke Semarang untuk menghadiri ke wedding party nya adek sepupu My Dad. Berhubung my Dad ada di Tenggarong, Kaltim, automatically gue dong yang mewakili karena gue yang ada di Pulau Jawa, Central Java tepatnya. Jam setengah 7 pagi, kita berangkat naek motor. Sampae sana sekitar jam setengah 10. Sampae rumah pakde, Kakaknya My Dada, kita berdua numpang makan ma ganti baju. Terus ke rumah Bulik, njenguk nenek.

Nenek waktu itu sempat masuk Rumah Sakit sejak tanggal 19 sampae 29 Maret. Tanggal 19 sampae 23 di RSUD Salatiga. Nenek jatuhnya di Masjid daerah Salatiga, ketika diajak adeknya Nenek buat nyebar Undangan nikahan itu. Tanggal 23 sampae 29 Maret pindah di RSUD Ungaran. My Dad sempet balik ke Jawa, pas tanggal 24. Begitu sampae di Bandara Adi Sucipto Jogja langsung dijemput si Bebeb ke tempat travellan iQro’ Management sampe RS di Ungaran. Tanggal 29, My Dad ngurus segala sesuatunya sampae nenek balik ke Rumah. Tanggal 30, My Dad balik ke Tenggarong. Tanggal 31 is my 25th birthday. Yang gue dapatkan ketika tanggal 31 adalah complimentary karena gue menjadi member di beberapa tempat di Klaten. 

Dari Movietime! Gue dapet ucapan via sms ma gratisan nyewa 2 VCD, gue nyewa My Sassy Girl (Hollywood Version) ma Beastly. Selain itu gue juga nyewa Prom dan Monte Carlo.Dan belom gue tonton semua, baru gue save aja di laptop nya Hamid. Punya gue Harddisk dah full.

Dari Toko Buku Jendela, selaen dapet ucapan via sms, gue juga dapet diskon 25% untuk semua buku.

Dari sekolahan tempat gue mencari hidup, karena sebagian guru ataupun staff ada yang jadi temen FB gue, mereka begitu ngelihat gue langsung ngucapin. Siangnya pas rapat dapet lunch ma Nasi Box Ayam Geprek.

Dari Tupperware, manager ma sesama dealer di bawah manager gue juga ngucapin. Sayang belom bisa ngedapetin hadiah free hihi

Dari sms, sayang si Bebeb ngucapinnya tanggal 30 Maret, coba agak sabar dikit lagi, kan dia jadi yang pertama. Oh bebebkuuh….Tapi makasihhh yaahh do’anya, Amiiin

Yang ngucapin pertama adalah best roommate sometimes gue: Desi Wulandari, hehe

Yang kedua adalah My Mom: Ya Allah hiasilah anakku dengan ilmu, Muliakanlah dg ketaqwaan dan perindahlah dg kesehatan. Met Milad semoga  dg bertmbhx umur smkn bisa mghrgai waktu untuk sesuatu yg lebih bermanfaat.amiin
Ibu’ku, Amiiin amiin ya rabbal al amminnn…

Via Twitter maupun via Facebook, makasiiihh ya semuanya, respon saya cuma satu: Amiiin : )
Yeahhh 25 friends on my 25 YO! Alhamdulillah...
Yupz, I'm a quarter century but I will always feel I'm 19! On and on! ^^

Kembali tanggal 1. Kita ke resepsi jam setengah 11 an sampae jam 12 kurang. 
Happy Wedding Mbak Nia & Mas Brisky! :)
Langsung balik ke rumah pakde, gue ganti baju. Terus niat mo pamitan ke nenek mo balik Klaten, habis sholat Dhuhur. Eh ternyata hujan dueeereeesss sampae jam setengah 2 an. Begitu hujan udah agak reda, langsung kita berpamitan. Udah memasuki wilayah Klaten, tiba-tiba gue kebelet pipis. Si Bebeb ngebut dong biar cepet sampae rumah. Sampae di Jurang Jero, dusun daerah Utara desa tempat tinggal gue, tiba-tiba ada yang teriak: “Mbaakkk!!! Tasmu mengo! (mbak, tas kamu kebuka!)”. Automatically, gue raba dong backpack gue ternyata beneran kebuka.

Gue: Ya Allah, tasku gak ada, dompet juga, henpon juga

Karena mo ke nikahan, gue juga bawa tas kecil untuk tempat dompet ma henpon.

Gue Panic! At The Disco On The Spot dah pokoknya. Hasrat ingin pipis gue, lenyap saat juga.

Si Bebeb: ya udah ayo balik telusuri pelan-pelan.

Gue kan bawa henpon 2, yang satu di kantong, si Whitey. Kok getar terus. Gue lihat di screen, ternyata My Dad’s calling me. Gue angkat dong:  “Pak, tasku, dompetku, hapeku hilaaang”
My Dad langsung ngasih tau kalo beliau habis dihubungi yang nemuin tas kecil gue. Kata My Dad, gue disuruh menghubungi nomor orang yang menemukan tas gue. Ya udah gue dikasih nomor. Karena gue masih shock, si bebeb yang nelpon. Pake ngibul segala, bilang kalo itu tas “ISTRI” (amiiiinnnnn) saya. Oh My Gosh!

Alhamdulillah ya Allah, ya udah kita samperin tuh orang. Sampae san ague udah lihat penampakan tas gue. Bapak yang nemukan tas nyuruh meriksa masih lengkap gak. Gue: “Dompetnya gak ada….”.

Bapak yang nemukan: “Itu tadi saya nemukannya di tengah jalan di dekat lapangan Cokro,pas lagi nyetir kok lihat ada tas, ya udah tak bawa, mo nyari data siapa yang punya, kok gak ada, yang ada cuma itu. Coba ditelusuri lagi ke jalan dekat lapangan Cokro sana”

Si Bebeb pertamanya yang nelusurin balik, ternyata dia salah lapangan, bukan yang deket wilayah rumah bapak yang nemukan, masih di wilayah COKRO. Ya udah, gue ma bebeb, setelah mengucapkan banyak terimakasih, kita balik ke lokasi ditemukannya tas gue. Kita sampae di Lapangan Cokro. Telusuri pelan-pelan, tetep belom ditemukan. Ternyata si Bebeb lapor ke Polsek setempat.

Gue: Ya udah balik rumah aja. Udah balik rumah!

Di pikiran gue, Ya Allah, aku mohon kembalikan dompetku. Gue tetep berpikiran positif, masak sih hilang, pasti kembali.

Sampae rumah, hujan deres, kita sholat Ashar. Pas gue tau tas gue kebuka tadi jam 4:11 sore. Sampae rumah jam 5an. Gue life less, powerless, weak, deh. Beberapa saat kemudian Desi juga sampae rumah. Si Bebeb nyaranin untuk laporan kehilangan ke Polsek tempat gue tinggal. OK deh gue mau. Sampae sana, euuhhh I do DON’T like you hey Mr. Agung H! The policeman’s out there. I didn’t need your respond like that. Gue bukan mau bikin lagi semua kartu gue yang sedang hilang itu. Udah ayo balik! Gue putuskan, udah gak usah ke Polsek lagi. Gak perlu!

Si Bebeb: Lha terus gimana, jangan berburuk sangka dulu, kan emang prosedurnya gitu.

Gue: Aku gak butuh respond kayak gitu. Respond kayak gitu itu, mikirnya aku mau bikin lagi. Yang aku mau “dompetku kembali!”

Adzan Maghrib dan masih agak hujan. “Udah sana sholat dulu ke masjid, bawa payung”.

Desi masih di rumah gue, gue cuekin.

Gue ma Desi Sholat Maghrib di rumah. Habis Sholat Maghrib, si Bebeb: “Gimana? Kalo mau balik ke lapangan tadi, aku siap nganterin, kalo kamu gak mau balik ke Polsek lagi…”

Gue: “Nggak”

Si Bebeb: “Terus gimana? Mau pasrah aja? Kalo kayak gitu, aku mending balik, gak enak ma tetangga…”

Gue: “Hm’eh, ya udah sana, aku mau berdo’a. Kalo kamu mau bantu aku berdo’a ya silahkan”

Si Bebeb: “Kalo berdo’a, jelas aku do’akan. Tapi kita juga perlu ikhtiar”

Gue: “Nggak. Aku mau berdo’a aja”

Si Bebeb balik ke Jogja masih agak hujan. Desi pun masih di rumah. Sampae jam setengah 7 an. Mungkin dia ngerasa “nih anak sedang gak ingin diganggu nih”

Desi: Aku tak balik sik ya (aku pulang dulu yah), maaf I can’t entertain you. I hope your wallet get back soon.

Gue: Maaf ya Des, aku lemas sekali hari ini. Do’akan aku yah, biar lekas kembali dompetku

Desi: Pasti kembali.

Gue udah sendirian. Adzan Isya’, setelah Iqomah, gue sholat isya’ sendiri di rumah. Habis sholat, gue minta maaf ma Allah, gue nangis-nangis.

Setelah itu, mulai lah action gue. Setelah sebelumnya Googling dengan key words: “Agar barang yang hilang lekas kembali”. Ternyata result nya cukup banyak juga. Coba aja sendiri yaaa!
Gue buka yang kayaknya OK, ternyata di situ amalannya ada berbagai macam sholat. Gue gak yakin kalo yang ini apakah ada dalam content hadist maupun Al Qur’an, gue rasa gak ada. Buka lagi yang lain. Nah ini dia, cukup bisa diterima logika gue.

Hal yang gue lakukan adalah gue mengucapkan Al Fathihah, Al Ikhlas, Al Falaq, An Naas sebanyak 33x. Tetapi sebelumnya, gue minta ma Allah agar dompet gue beserta isinya kembali ke gue tanpa kurang suatu apapun. Berkali-kali ma positive thinking. Kuncinya berkali-kali. Setelah itu berkali-kali juga ucapkan “Allahumma ajirniy fii mushiibaty wa akhlif lii khairan minhaa”. Semaleman sampae gue capek tidur deh, bangun jam 3:45 pagi lanjutin bordo’a berkali-kali lagi.
Alhamdulillah ya Allah, jam 7:45 pagi gue ditelp Bu Zul pake no telpon sekolahan Unit 2, gue diminta lekas ke kantor, yang nemukan dompet gue ke sekolahan. Sebenarnya begitu ngelihat no telpon sekolahan itu dalam hati gue langsung: “Dompet, pleaseee!”. Ternyata bener, Subhanallah!

OK gue langsung ke sekolahan, karena jam setengah 7 tadi gue udah sms ijin telat ma Bu Padmi, Sie Kurikulum karena seragam gue hari Senin masih di Laundry-an, belom gue ambil. Ya udah gue ke skul pake rok hitam, baju lengan panjang, jilbab. Udah. Sampae skul, ada bapak-bapak usia 37an tahun mungkin, udah menanti gue dengan KTP gue. Begitu gue: “Iya ini punya saya pak…”

Bapaknya: “Nggih sekedap, kulo pendhet ke dompetipun” (iya sebentar, saya ambilkan dompetnya)

Dompet gueeee!!!!

Bapaknya: “Monggo ditingali, tasih wutuh nopo mboten” (coba dilihat, masih utuh apa nggak)

Gue buka resleting dompet gue, sekali lihat: “Iya pak, utuh, masih ada semua”

Alhamdulillah ya Allah…
Rasanya begitu kembali: Dompet ini adalah pacar gue!
Bapaknya terburu-buru sih, begitu pamitan, gue kejar minta no HP, ma tinggal dimana. Namanya Pak Irsyad, warga Jatipuro, Kacamatan Trucuk. I’ll meet you soon, Sir!

Makasih ya Pak, Semoga Anda selalu dilimpahi rezeki penuh berkah dari Allah SWT.

Well, ini bener-bener pengalaman gue, magically and full miracle. 16 jam dompet gue sempat hilang. Alhamdulillah kembali tanpa kurang suatu apapun. Makasih ya Allah, Engkau kabulkan do’aku.
I live with those stuffs. Happy with them.
Sepertinya gue bisa mengambil kesimpulan: “Apapun yang terjadi dan yang akan terjadi dengan kita, kitalah yang mengendalikannya. Segala sesuatu tergantung prasangka ma pikiran kita. Allah Maha Segalanya. Mintalah pada Nya. Niscaya Allah pasti mengabulkannya, entah saat itu juga atau di tunda atau bahkan diganti dengan yang lebih baik”. I Believe, Alam Semesta pasti Mendukung.

2 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. WOW Keren nie artikernya
    Sambil baca artikel ini, Aku numpang promosi deh !
    Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter

    ReplyDelete